Pasang ban tubeless di velg CW non tubeless

Beberapa hari yang lalu, disambati adik saia. Ngeluh kalo Honda Blade-nya, sering banget kempes, jadi gak enak buat wira-wiri kerja. Emang sih, standart abis. Gak ada cerita modifikasi apapun πŸ˜† Ukuran ban bawaan depan 70/90-17 sedangkan ban belakang 80/90-17. Belum pernah diapa-apain sejak beli 2011 lalu. Nah, akhirnya tuh Blade ditinggal di rumah, dia kerja pakai Vario nyonyah. Rencana, mau saia ganti sekalian ban depan-belakang si Blade ini, mau diperbesar ukurannya. Memang sih, untuk ukuran aman memperbesar ukuran ban, maksimal adalah 2 step/tingkat diatas sebelumnya. Nah, ini pingin saia maksimalkan aja, hehehe

bladeTiba-tiba ingat, kalo ban si ciput CB150R saia kan nganggur, karena saia pake velg ruji/SW berikut ban IRC Roadwinner. Gimana kalo saia pasang ke Blade aja ya? Sekalian pingin tahu, gimana sih cara pasang ban tubeless di velg CW ori pabrikan. Kan, Honda Blade masih belum aplikasi ban tubeless, masih pake ban dalam. Maklum, gak ngeh soal per ban-an. Ban ori bawaan Honda CB150R adalah IRC dengan ukuran depan 80/90-17 serta belakang 100/80-17. Gede? Iya untuk di motor bebek. Pas deh, sesuai rencana, memaksimalkan ukuran lebih besar.Ban depan naik 1 step, dari 70/90 menjadi 80/90/. Sedang belakang naik 2 step, dari 80/90 menjadi 100/80.

Segera, saia angkut sepasang ban ke Blade dan ngacir ke tukang ban di area flyover Kotalama. Wih, jauh amat. Iya, karena dia bongkar pasang pakai mesin, dan mau menerima pemasangan ban meski bukan beli di tempatnya. Kalo di tempat lain, meski bongkar-pasang pakai mesin khusus, tapi berlaku untuk ban yang dibeli di tempat itu, tidak melayani pemasangan ban dari luar πŸ˜‰

blade beforeSkip-skip, sampai, langsung saia bilang kalo ganti ban tubeless, di velg orisinal. Bisa nggak mas? Si mas jawab bisa aja, tapi ternyata dan ternyata, ada syaratnya. Apa aja? Yaitu kondisi velg masih orisinal, gak ada peyang, cacat ato cuil di bibir velg dan juga di bagian lubang tempat cop/pentil. Kalo ada salah satu ciri diatas, bakalan susah dibuat tubeless, yang ada malah ban bocorΒ  melulu, karena angin ban keluar merembes. Langsung dibongkar. Ban lama udah lepas, ternyata emang alurnya sudah menipis sangat, plus, karena sering kekurangan angin, jadinya, istilah Jawa disini, “ban-e mbabat”. Mungkin, arti sebenarnya, dinding bagian dalam ban, jadi semacam berserat kasar, sehingga sering menggesek ban dalam. Akibatnya? Bocor halus kerap terjadi, persis yang dialami adik saia. Velg dicek, masih OK semua, gak ada cacat di bibir velg maupun di lubang pentil. Si mas, lalu mengambil cop/pentil khusus tubeless. Hmm, bedanya apa, sama cop/pentil ban dalam biasa? Nih…

pentil tubelessJadi, cop/pentil khusus tubeless ini dipasang langsung di velg. Ada semacam ring karet, dua buah yang menjepit dan menahan udara/angin didalam ban dan velg.Ini yang membedakan dengan cop biasa, sekaligus keunggulan, sehingga udara tetap berada diantara ban dan velg.

pentil tubeless1

Dipasang plek pada lubang velg, kencangkan baut pengunci dengan kunci pas. Silakan dikira-kira saja kekencangannya,kalo kelewat kencang, ditakutkan ring karetnya kelewat tertekan, jadi macam tergencet, gepeng, akhirnya bocor.

pentil tubeless3

pentil tubeless4Isi udara, eeh, nitrogen sih. Cek dulu, dengan bantuan air sabun, apakah ada kebocoran pada cop/pentil? Kalo ada, diganti cop lain. Yang sering terjadi, adalah ring karet yang kurang pas duduk di lubang velg, sehingga udara bocor keluar. Kempes deh…tublesz

Sip, tak ada kebocoran, lanjut menambah tekanan nitrogen sampai pas. Si mas bilang, untuk ban belakang, mau dicoba dulu. Soalnya, takut gak muat, sehingga gasruk/mentok dengan tutup rantai. Pengalaman dia sebelumnya, untuk Supra X125, maksimal ukuran 90, diatas itu, mentok ke tutup rantai. Nah, pas dicoba, ternyata aman saja, masih ada jarak sekitar 1 cm lebih antara sisi ban dengan tutup rantai.

Beranjak ke roda depan, juga tak ada kendala, aman pula dari acara menggesek sisi dalam sepatbor depan. Akhirnya, sekalian aplikasi cairan antibocor, merk M One yang ditawarkan. Beuh, ternyata, 1 ban diisi 1 botol ukuran 500 ml, dengan harga IDR 50.000. Dikali 2, cepek ceng alias IDR 100.000. Biar deh,lebih aman, soale yang pake adik perempuan πŸ˜‰ . Menurut si mas, cairan ini bisa bertahan hingga 2 tahun lebih, yah, kisaran 3 tahunan. Amannya, baru dikuras alias diganti sekalian ganti ban. Promo-nya, jga gak merusak velg. Hmm..

antibocorNah, habis pasang, eh ganti ban tubeless, gimana impresinya? Hmm..secara feeling, tapak ban kerasa lebih napak ke aspal, kemudian yang terasa, handling lebih anteng/mantap, gak seringan ban bawaan. Lalu, saat di standar tengah, ban belakang hampir menyentuh lantai, padahal sebelumnya nggak. Berarti, tinggi ban (juga tinggi motor) sedikit bertambah CMIIW . Yang paling kelihatan sih, ban lebih besar, berasa lebih pas dengan bodinya, alias jadi imbang, gak kekecilan roda.

blade afterLebih sipnya lagi sih, velg kurang lebar sedikit, mungkin 1,85 belakang dan 1,60 depan pas bener untuk ban itu. Ngedonat? Nggak juga kok, tapi ya tergantung persepsi yang lihat sih…

Nah, berapa ongkos totalnya? Yang mahal ternyata cairan antibocor masbro. IDR 100.000. Sementara cop/pentil tubeles, per buah IDR 15.000. Biaya bongkar-pasang IDR 20.000 per roda. Total jenderal, IDR 170.000. Bagaimana, berminat pakai ban tubeless di velg standart tunggangan masbro? Asal bukan SW alias ruji alias jari-jari aja, lebih mudah kok.

Semoga berguna

Advertisements

25 comments on “Pasang ban tubeless di velg CW non tubeless

    • Kotalama, kalo dari arah gadang, sebelum flyover, barat jalan. Sebelah sate sayang
      Kalo dari utara, sampean putar balik di ujung selatan flyover dulu

      Like

  1. Kalo ban tubless itu emang diganti sendiri apa bawaan pas beli motor ? Contohnya motor new vixion itu ban bawaannya biasa apa udah tubless

    Like

  2. Klok dari cb150r thn 2013 ban depannya kan irc nr73, apakah irc nr73 itu ban tubeless juga ?? Setahu saya itu ban tubetype. Klok misalnya ban depannya itu tubeless biar saya beli aja paketan roadwinner

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s