Cerita urus SIM C baru di Satpas Polres Malang plus bocoran denah uji praktek

Ini cerita pas nganter keponakan membuat SIM C baru di Satpas Polres Malang yang berlokasi di Jalan Raya Singosari. Kalo prosedur-nya, tertera seperti di banner dibawah ini..sebelumnya siapkan fotokopi KTP, minimal 3 lembar ya..
IMG01375-20140129-0853
Tes kesehatan dulu, di luar area Satpas, persisnya didekat parkiran luar. Daftar sambil menyerahkan fotokopi KTP 1 lembar, antri deh, nunggu giliran, eh bukan ding, nunggu dokternya datang dulu. Meski sudah jam 8 lewat 15 menit, belum juga nampak, padahal saia dan ponakan dah nunggu mulai pukul 07.30. Akhirnya, beberapa saat kemudian muncul deh, gak perlu lama nunggu, lha wong tes-nya sama persis kayak pas saia ngurus perpanjangan SIM, tes mata doang, cerita ponakan saia. Bayar deh IDR 20.000.
Sekedar trik,

kalo yang gak mau ribet, silakan tes kesehatan dulu, nah, daftar ujiannya bisa besoknya. Jadi bisa datang pagi, langsung daftar, bisa cepat ikut ujian teori+praktek.
Lanjut, masuk ke area Satpas, langsung ke bagian pendaftaran. Beli dulu map kertas warna biru untuk SIM C, trus diisi data diri, dilampirkan selembar fotokopi KTP.
Diserahkan ke petugas di bagian pendaftaran. Nanti, setelah dicek, di map tadi akan ditambah formulir, yang harus kita isi dengan data diri.
Lanjut, semua persyaratan dikembalikan lagi ke petugas pendaftaran. Begitu diterima petugas, dicek kelengkapan semua, kalo lengkap, kita langsung disuruh bawa ke tempat ujian teori, yang letaknya di belakang tempat parkir. Sampe sana, ternyata sudah banyak banget yang antri ujian teori. Sekedar informasi, ujian teori hanya sampe jam 10, jadi peserta sangat terbatas. Sekali tes, berkisar 20 orang dalam ruangan teori. Kalo gak beruntung, bisa jadi kehabisan jatah dan harus kembali keesokan hari πŸ‘Ώ
IMG01384-20140129-0928
Saia tanya ke salahsatu petugas, kok cuma sampe jam segitu pak? Alasannya, karena masih ada tes praktek setelah tes teori, dikhawatirkan, kalo gak dibatasi, bisa-bisa selesainya sampe sore…kan tes praktek juga satu persatu. Hem, betul juga sih
Akhirnya, keponakan saia masih beruntung, dapat jatah kelompok terakhir. Thanks God, ternyata lulus dengan skor 75 katanya, lumayan πŸ˜†
Bagi yang lulus tes teori, diarahkan ke tempat tes praktek, yaitu sebelah tempat pendaftaran persis. Berduyun-duyun lah peserta yang lulus ujian teori…eh, ternyata ada juga lho yang gak lulus tes teori, saia sempat berbincang dengan seorang bapak dari Dampit. Kasihan sih sebenarnya, jauh-jauh, ternyata harus ngulang tes besoknya…”Sepintas gampang mas, ternyata, saya banyak salah milih jawabannya,” ujar si bapak lesu.
Tempat tes praktek sepeda motor hampir bersebelahan dengan tes mobil, malah lebih luas untuk motor. Halang rintangnya lengkap, mulai kun untuk zig-zag, trek lurus, trek sempit berbatas kayu, polisi tidur (yang ini dari beton, bukan polisi beneran), sampe area puter angka 8.
IMG01374-20140129-0852
Kalo mobil, kayaknya malah lebih sederhana tesnya, yang saia lihat, pake mobil uji Daihatsu Xenia, dites maju-mundur, berhenti di tanjakan-gantung kopling dan parkir. Sudah, itu aja.
Kalo motor, ada pilihan Yamaha Vega, Suzuki Skydrive dan Honda CS-1. Semua mewadahi motor bebek, matik dan kopling/sport. Eh, ada yang menarik nih. Si bapak urusan uji praktek menyampaikan, kalo merasa kurang pede, silakan, bisa bawa motor sendiri, mungkin yang biasa dipake latihan di rumah. Maksudnya biar nyaman, kan feelnya sudah dapet..
IMG01383-20140129-0921
Peserta uji praktek dikumpulkan untuk dibriefing soal praktek, termasuk jalur arah motor, kemana saja. Soalnya, kalo yang liat sih, bingung, kemana dulu nih, karena banyak kun-kun pembatas jalan plus gambar pola di treknya. Satu kelompok 8 orang, dilepas satu persatu. Petugas kemudian memberi contoh alias demo sekali. Ternyata ada yang belum jelas, jadi diulang sekali lagi. Hemm…kayaknya, cuma terpakai gigi 1 aja, 2 pun jarang-jarang.
Bocoran treknya dibawah ya…boleh buat latihan dulu di rumah πŸ˜†
uji sim c
Catatan kerasnya, kaki gak boleh turun ke trek selama ikut jalur, dikasih dispensasi 2 kali aja maksimal. Wih, lumayan saklek juga nih. Mulai kelompok pertama, awalnya rada kagok pesertanya, tapi berikutnya dah mulai hafal alurnya. Eh, ada mbak-mbak yang pake metik sendiri, lupa alur, jadilah disuruh ngulang dari awal, hihihihi…
Ngeliat yang rada kesulitan menghapal alur dan nekuk di kun, rada kuatir sama keponakan saia nih. Pas tiba gilirannya, keliatan rada grogi dia. Kayaknya dia cuma di gigi 1 plus main rem. Hem, lumayan, gak ada cerita kaki turun dan salah jalur. Aman sampe selesai.
Trus akhirnya dia cerita, triknya tetep pake persneling 1, plus panteng/nahan gas agak gedean supaya tenaga dapat, plus main rem…biar deh gosong tuh kampas, kan kita juga bayar fasilitas tes, hehehe
Sudah selesai semua, kok gak ada terusannya. Semua nunggu di tempat tes praktek, Ternyata, bagi yang gak lulus diumumkan, ada tes ulang minggu depan. Yang lulus, silakan langsung ke loket sebelah pendaftaran, untuk mengurus pembayaran, foto dll. Ternyata, nama keponakan saia dipanggil di dalam, di loket pembayaran. Haduhh…jadi lari-larian masuk ke ruang itu, lha gak jelas gitu suara panggilan dari pengeras suaranya.
Siapkan IDR 100.000 sesuai yang tertera di banner depan
Nih..
IMG01372-20140129-0849

IMG01373-20140129-0850
Abis itu, masih nunggu lagi, buat dipanggil foto. Yup, foto bareng berjajar. Sekitar 10 menitan, dah dipanggil foto. Kelar itu, silakan menunggu (lagi) untuk pencetakan SIM-nya. Kayak gini nih pencetaknya..
IMG01379-20140129-0901
Dipanggil lagi di bagian pengambilan SIM, ruangnya paling pinggir di deretan sebelah ruang foto. Sudah disiapkan dompet khusus SIM, dengan menambah IDR 10.000 kalo gak salah ingat CMIIW
IMG01366-20140129-0845
Jadilah SIM C baru dia…wih, senengnya, sambil pulang masih senyum-senyum sambil ngomong, “Om, aku yang njoki ya? Kan udah boleh?” ya wis Le, aku boncengen, kata saia. Yah, hitung-hitung bonus, sekali ujian langsung lulus, bagus tho prestasinya ?? :mrgreen:
Semoga berguna share kali ini…bonus yang ikutan ngantri ujian teori nih :mrgreen:
IMG01385-20140129-0928

Advertisements

50 comments on “Cerita urus SIM C baru di Satpas Polres Malang plus bocoran denah uji praktek

  1. pelayanan satpas masih kurang baik, berbeda dengan samsat. aroma militer masih tertanam dg bentak2 orang yg notabenenya harusnya bisa membedakan ini pelayanan publik

    Like

  2. wah koq nilai ujian teori nya sama kayak saya. Saya orang malang aseli, cuma sim saya balikpapan, jadi gk bisa perpanjang lagi, suruh ujian ulang. Alhamdulillah lulus, sehari jadi.

    Like

  3. Pingback: Akhirnya jadi juga | sekedar coretan

  4. Kak kan aku udah lolos semua tuh ujian nya teori n praktek terus bayar kan ke pendaftaran. Kata bapak di loketnya harus sm map n formulir
    Itu apasih maksutnya
    Formulirnya itu ambilnya yang ikutan antri berjam2 itukah? Sama kaya perpanjangan gitu?
    Waktu hari pertama aku ngantri gak dikasih formulir soalnya buat baru bukan perpanjangan
    Formulirnya cuman untuk perpanjangan aja
    Gmn nih kak
    Bantu aku yaaaa thx

    Like

  5. sam, numpang nanya nih..

    ktp elektronik ane kan belum jadi, klo bikin sim pake surat keterangan sementara bisa gk??

    trus persyaratannya sama aja gk??

    Like

    • Umur dah lewat 17 kan? πŸ˜†
      Bisa sam, kapan itu, pas barengan ada yg kayak sampeyan, blm jadi ktpnya. Surat keterangan pengganti ktp, jgn lupa difotokopi bbrp lembar sekalian

      Like

  6. Minta infone sam…
    Setelah idul fitri nanti loket satpas malang buka tanggal berapa ya sam ?
    SIM ku habis masa berlakune tanggal 17 Juli soale.
    Nuwus sakdurunge sam

    Like

  7. pengen banget ngurus SIM sendiri dan tanpa pakai jasa calo
    satu yang menjadi kendala saya malang selatan kalau ke singosari bisa sampai
    1 setengah jam perjalanan.. andai tempat bikin SIM balik ke Kepanjen lagi…

    Like

    • harusnya, dibuat seperti samsat ya mas, ada 2
      samsat malang utara dan samsat malang selatan
      semoga aja ada yang membaca komentar sampeyan mas, dan bisa mewujudkan πŸ˜‰

      Like

  8. pengen banget ngurus SIM sendiri dan tanpa pakai jasa calo
    satu yang menjadi kendala saya malang selatan kalau ke singosari bisa sampai
    1 setengah jam perjalanan.. andai tempat bikin SIM balik ke Kepanjen lagi…

    Like

  9. Berarti hrs berangkat pagi” bener yaa sam,klo sambil nunggu antrian beli formulir trus di isi sekalian biar bisa ikut tes bisa tdk kira” sam???

    Like

    • Iya mbak, pagi supaya bisa cepat dilayani tes kesehatan. Peminat banyak, waktu dan tenaga sedikit.
      Kalo disambi isi formulir ndak bisa mbak, lha ambil formulir SIM kudu ada fc ktp dan surat ket sehat itu :mrgreen:

      Like

  10. Yahhhh owalah iya wes mas hehe
    Semoga bisa kya’ keponakan mas yaa sehari jd soal ee klo bolak balik punya ank kecil kasian klo di ajak riwa riwi hehehe
    Dan terimakasih atan infonya πŸ˜€

    Like

  11. Pengalaman tes sim ndk kene jan wakeh kenangan. Mbolak mbalik sampe peng 4 Alhamdulillah sg terakhir lulus. Uji mental dan ketangkasan wes pokoke ntap abez wqwq

    Like

  12. Pingback: Urus SIM, Surat Keterangan Sehat Mutlak Diperlukan | sekedar coretan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s