Aksesoris modifikasi motor yang bisa bikin boros BBM

Modifikasi, pasang variasi alias part pendongkrak power mesin, sering dilakukan bikers pada motor kesayangan. Alasannya, selain menambah tenaga mesin sehingga notabene lebih kencang, juga atas nama keren di tampilan. Konsekuensi logisnya, pasti lebih boros BBM. Apa aja aksesoris yang bisa bikin boros bengsin??


1. Knalpot racing
Dengan desain yang lebih plong, saluran buang ini lebih cepat melepaskan gas buang, karena tidak perlu melewati sekat-sekat layaknya knalpot standar.

Selain tenaga mesin yang terasa lebih cepat keluar, suara yang dihasilkan pun lebih nendang (baca : keras), sehingga rider lebih terpacu mainkan gas, buat merasakan tarikan yang lebih dahsyat dan efek suara yang garang. Pelintir gas terus deh, meski motor diem di lampu merah.
2. Ban tapak lebar
Lebih stabil, memang betul. Apalagi tampilan, wah gagah…

Hanya efek sampingnya, gesekan karet ban ke aspal juga lebih luas, sehingga mesin perlu tenaga lebih buat memutar roda. apalagi kalo ban tipe kompon lunak, yang gigit banget alias lengket ke aspal. Sudah bikin boros bensin, juga boros ban karena lebih cepat habis komponnya digerus aspal.
3. Karburator racing
Ini kaitannya sama pakai knalpot racing. Saluran buang sudah ngeblong, berarti masukan bahan bakar harus lebih besar dong. Supaya pasokan bensin lebih deras, biasanya penyuka ngebut mengganti karburator standar dengan ukuran lebih besar.

Yang ini jelas-lah bikin boros, wong ukurannya aja lebih gede dari aslinya, yo pasti lebih rakus menyedot bensin. Padahal belum tentu terbakar semua tuh bensin. Boros dan sayang kan? Mending, sesuaikan dengan kebutuhan mesin. Kalo bisa, gak perlu ganti karburator, cukup setting ulang spuyer mainjet + pilotjet buat meladeni permintaan mesin.
Ayo, monggo ditambahi lain-lainnya…

Advertisements

22 comments on “Aksesoris modifikasi motor yang bisa bikin boros BBM

  1. Bukan hanya boros bro…bisa mengurangi umur mesin, karna kinerja mesin otomatis ngak setandar lagi…kinerja mesin seperti “DIPAKSAKAN” diperkosa gitu hehehe πŸ™‚

    Like

  2. yg jelas, aksesoris di atas kalo mau dipasang mesti butuh penyesuaian lagi, bro..
    biar mesin gak dipaksa. kalo ban lebar idealnya naik max 2 tingkat. lebih dari itu biasanya ngaruh ke mesin.
    knalpot juga. kalo setingannya pas, bisa jadi lebih irit. karena tenaga naik, otomatis gak perlu banyak buka gas biar power keluar.
    cuma untuk lebih akurat sebaiknya habis disetting trus dites pake dynojet..

    Like

  3. klo soal knalpot + karburator/injeksi ane 100% setuju, itu pngaruh ny ke konsumsi BBM gede banget…tpi klo soal ban lebar + velg lebar, nah ane punya solusi pilih lah medium compound pada ban yg akan dipake, dan ban yg ber-profil V secara bidang gesek ny cuma nambah dikit ketimbang ban standar (kira-kira selebar kotak korek api, pd velg belakang 3,5 in dan ban 120/70)
    *pengalaman pribadi ane pada motor vixion, dan konsumsi bensin menurut pengukuran ane masih dapat kok 48km/liter, dengan catatan ane dilampu merah/ketika macet gk pecicilan maenin gas.

    Like

    • bener agak mendonat, tetapi karena velg nya lebar jadi berimbas pada donat nya gak berlebihan a.k.a mengembang nahhh untungnya karena profil V tapak yg menempel ke aspal gak sebanyak klo profil U…info lebih lanjut coba buka website ban FDR, ane sndiri sih pake ban corsa S123 xixixixi profil nya V hohoho…

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s