Gampangnya buat SIM resmi di Malang (3)

Di terik matahari, sekitar jam 11.30an, saya jalan kaki ke lokasi ujian praktek. Lumayan panas juga, meski hanya berjarak sekitar 300 meter dari kantor Satlantas. Sampai sana sudah ada beberapa orang, yang tadi seangkatan dengan saya tes teori, menunggu giliran tes mengemudi. “Alat” prakteknya, untuk SIM C pakai Yamaha Vega, kalo SIM A pakai Toyota Kijang. Pikir saya, wah sama nih sama mobil di rumah. Jadinya agak gampanglah.
Singkat cerita, tiba giliran saya. Tes maju, mundur, parkir, belak-belok kayak slalom tes gitu, sama setengah kopling untuk antisipasi macet di jalan tanjakan.
Akhirnya, lulus juga. Dikasihlah saya selembar kertas lagi, keterangan lulus. Kemudian diminta ke loket 5 (BRI) untuk bayar biaya pengurusan SIM sebesar IDR 75.000. Dengan semangat penuh, meski keringetan dan kepanasan, saya bersama beberapa orang yang lulus tes, balik lagi ke kantor Satlantas untuk bayar biaya administrasi di loket 5.
E-la-dalah, apes tenan. Ternyata sudah TUTUP!!! Jam pelayanan ternyata mulai jam 08.00 – 12.00 WIB, karena diatas jam itu, data setoran sudah harus masuk ke BRI pusat. Akhirnya, dengan agak lemas dan kecewa, sya pun pulang, eh balik kantor ding. Ternyata gak bisa 1 hari jadi ya SIM-nya…..
Hari kedua (7/4/2009), pagi-pagi (lagi) berangkat ke Kepanjen lagi. Nyampe, langsung antri di loket 5, pas baru sekitar 5 orang yang antri bayar administrasi SIM. Beres, bayar IDR 75.000 , dikasih berkas lagi, ke loket 3, antri ngambil nomor foto. Beberapa saat dipanggil, eh sudah dapat nomor antrian foto 47 !!! Gile bener, yang nomor 1-30 itu dateng jam berapa yeee…???? Kembali dengan sabar saya antri, karena yang foto, dipanggil; per sepuluh orang. Baru sekitar jam 10.30 tiba giliran foto. Gak pake senyum, apalagi dandan (…), langsung jepret, lmapu flash nyala. Udah , gitu aja. Terus diminta keluar, nunggu SIM-nya jadi, ntar dipanggil lagi. Pas jam 10.45, dipanggil, udah jadi SIM A baru saya. Wuih…leganya. Akhirnya, jadi juga setelah berjuang selama 2 hari. Ini rekor tersendiri, karena ngurus sendiri, resmi pula.
Tadi, pas antri foto, sempet ngobrol sama cewek, lulusan ITN juga, namanya Yuni. Dia pake jas calo (lho, masih bisa ya ternyata???). Mulai ngurus hari Jum’at, ternyata baru Selasa bareng saya ini fotonya. Emang sih, ga pake tes, tapi mahalnya minta ampun. Hanya untuk SIM C baru, dia kena IDR 225.000. gila, berkali lipat dari tarif resminya kan???
Makanya, saran saya,kalo bisa resmi dan ngurus sendiri, mendingan gak usah ke calo deh…dibohongi tuh….
Sekalian saran juga buat Kapolres Malang dan Kasatlantas, saya acungkan jempol untuk pelayanan SIM-nya. Cepat dan mudah. Tapi tolong dong, anak buahnya lebih ditertibkan lagi. Masak saya lihat dengan mata kepala sendiri, ada oknum petugas yang kerjasama sama calo??? Cewek pula, kayaknya sih PNS Polisi, bukan anggota polisi. Tapi, sekali lagi, kayaknya ada juga anggota yang main sama calo, soalnya sekelebatan, pas saya melirik ke arah lain, ada yang pake seragam dinas , ngobrol sama calo, terus dikasi map isi berkas.
Diatasi ya pak, daripada citra Satlantas Polres Malang yang udah bagus tercoreng oknum yang ‘kurang bagus’ itu.
Sekedar info juga, kebanyakan, beberapa calo pake kaos seragam hitam, ada tulisan HUT Bhayangkara Polres Malang.
Trims, buat Polres Malang….

Advertisements

2 comments on “Gampangnya buat SIM resmi di Malang (3)

    • lebih mudah SIM A kayaknya mas…cuma maju-mundur, parkir, sama tahan gas pas tanjakan
      wis , iku thok 😆

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s