Wedyan, seminggu tilang 1.000 lebih pelanggar di Malang

Sore masbro, apa kabar di menjelang weekend ini?

Operasi Simpatik, sudah digelar Polri sejak 1 Maret yang lalu. Gelaran ini, memang beraneka ragam metode yang dipakai di tiap daerah. Ada yang menggandeng instansi terkait misal Satpol PP dan Dishub serta TNI, ada yang “galak” dengan razia besar-besaran, ada pula yang beneran simpatik, tidak langsung ditilang tapi ditegur dengan pertimbangan tertentu.

tilangDi kota Malang, Polres Malang Kota sudah menilang seribu lebih pengguna jalan yang melanggar peraturan lalu lintas. Angka persisnya adalah 1.034 tindakan tilang. Busyet tenan…
Nah, dari angka itu, pelanggar terbanyak adalah kendaraan roda dua alias sepeda motor, dengan 981 pelanggar, sedang roda 4 hanya sekitar 54 kasus . Demikian informasi dari Kasubbag Humas Polres Malang Kota, AKP Nunung Anggraeni.

Daftar Denda Tilang Kendaraan Bermotor (Sepeda Motor)
Sedemikian rendah kah tertib berlalu lintas warga Malang? Hiks…
Masih menurut bu Nunung, kasus terbanyak yang dilanggar oleh biker, adalah berkaitan dengan surat-menyurat. Yaitu tidak bisa menunjukkan SIM dan surat kendaraan alias STNK. Nah, saia merasa tersentil nih, secara kapan hari telat mengurus perpanjangan SIM. Jangan sampai kayak saia ya masbro…selalu cek surat menyurat kendaraan Anda beserta SIM-nya.

Tidak bisa menunjukkan surat kendaraan, ada 2 macam. Karena pertama, tidak dibawa/tertinggal/hilang dan kedua, memang tidak ada/tidak punya. Terus, denda tilangnya gimana? Ya tetap ditilang, kan saat diminta menunjukkan surat-menyurat, tidak bisa.

Memang, di era sekarang ini, sudah bukan hal aneh, banyak pengguna motor namun tidak punya SIM. Banyak faktor di belakangnya. Contoh, tetangga dekat rumah saia. Punya 3 motor, dengan 4 anggota keluarga yang biasa wira-wiri mengendarai sepeda motor. Tapi, gak satu pun yang punya SIM. Hiks lagi…Alasan klasik, urus SIM ribet. Tes segala macam, bolak-balik, prosedur berbelit dsb. Gak pernah ketilang tuh? Hmm, kalo yang dari beliau-beliau cerita ke saia, sudah ada 3-4 kali ditilang πŸ˜† Padahal, kalo dihitung sih, total denda tilang, bisa tuh buat biaya mengurus SIM, hehehehe..

Jadi, melengkapi diri dengan surat-surat, bukan hanya agar aman, terhindar dari razia pak silup/polisi. Tapi, juga menunjukkan, kalo kita, pemilik SIM, sudah lolos uji kemampuan mengendarai sepeda motor, dan diperkenan naik motor di jalan raya. Buktinya. Ya SIM itu. Jadi, selalu bawa tanda bukti kemampuan riding kita itu, beserta surat kendaraan saat berkelana di jalanan. Gak punya SIM? Segera ikut proses SIM di kepolisian di daerah Anda. Belum cukup umur? Hmm, sebaiknya nunggu 17 tahun ya dik, dan jangan wira-wiri di jalan raya. Gak baik buat kesehatanmu…itu.

Advertisements

19 comments on “Wedyan, seminggu tilang 1.000 lebih pelanggar di Malang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s