Cuci motor yang benar menurut saia, toe to top

Hai masbro, apa kabar? Artikel ringan kali ini soal cuci motor. Ngapain toh, motor musti dicuci? Ya biar bersih toh, kalau bersih, kinclong, kan nyaman ditunggangi serta enak dipandang. Tinggal bawa aja ke tempat cucian, beres kan? Hmm..iya juga sih, kala tak sempat nyuci sendiri, kadang si bleki juga saia mandikan di tempat cucian motor. Jarang sebenarnya, karena seringnya ya dicuci sendiri.

Manfaat cuci sendiri motor, adalah, kita jadi bisa tahu detail kondisi tunggangan. Entah itu rantai rada kendor, ada baut yang lepas, juga bisa nemu goresan di bodi, yang entah kapan dan bilamana terjadi 😆 Nah, untuk prosedur cuci motor menurut saia pribadi adalah “dari bawah ke atas”. Opo to maksute?

Jadi begini. area yang pertama kali saia tuju untuk dibersihkan adalah area bawah. Yaitu sekitar mesin, kolong mesin, roda (ban dan velg), perangkat rem dan kolong sepatbor depan-belakang. Untuk perangkatnya, antara lain wadah cairan pencuci, kain lap, kuas tanggung, sikat gigi bekas dan kain pengering/chamois. Lupa, sediakan juga ember kecil 1 lagi ya

Area mesin, kadang ada sisa rembesan oli dari paking, yang sudah bercampur debu. Biasanya, saia gunakan sedikit bensin (premium aja, jangan pertamax turbo 😆 ). Setelah hilang dan luntur, baru deh, dicuci dengan sabun. Monggo, terserah, mau pakai sabun colek boleh, sabun khusus cuci motor juga lebih                                                                                                                                      bagus. Pastikan dibilas setelah kena sabun colek, karena bila tidak, bakalan ada noda semacam flek karena efek si sabun colek

Beres, beralih ke roda berikut rantai-girnya. Untuk noda pelumas yang biasanya muncrat dan mengotori area swing-arm dan velg serta kotoran menebal di rantai dan gir, saia masih gunakan bensin. Sebenarnya, paling bagus sih semacam penetran alias cairan khusus. Kalau nggak ada, alternatif pakai minyak tanah. Lha minyak tanah susah banget dicari, akhirnya yang paling gampang ya lagi-lagi premium alias bensin saja. Kebetulan, tipe rantai si bleki masih rantai konvensional, belum O-ring. Masih aman :mrgreen:

Setelah bersih, baru deh, naik ke area atas, yaitu bagian bodi motor yang dibersihkan, sambil dengan iseng mencolek lagi bagian bawah yang sudah dibersihkan di tahap 1.  Gunakan sabun khusus cuci motor, dengan menggunakan lap. Saia rada kurang sreg menggunakan spons, karena pengalaman, sering ada kotoran halus yang terserap di spons, sehingga, kala membasuh bodi, terjadilah baret halus karena tergores kotoran yang ada di spons.

Saia gunakan 2 wadah air. Satu wadah kecil untuk campuran air dan sabun pencuci, dan  satu wadah lagi, ember kecil untuk air pembilas si lap. Jadi, sehabis lap digunakan mencuci bodi kendaraan , basuh dulu di wadah untuk membilas kotoran yang mungkin menempel di lap. Baru setelahnya, celup ke sabun, lanjutkan mencuci bagian bodi kendaraan

Kenapa sih, kok pake teori dari bawah ke atas? Iya, karena menurut saia, membersihkan area bawah itu yang paling banyak makan waktu alias lama. Kalau bersihkan atas dulu, sudah kering, kena ciprat lagi deh dari bawah, kotor lagi nih motor :mrgreen: Makanya, bawah sudah bersih, giliran atas, nanti saat mengeringkan, sekalian atas dan bawah, bisa sekaligus bersih. Jadi selain prinsip bawah ke atas, ada lagi yang wajib saia lakukan. Yaitu, selain sedia 2 wadah tadi, juga bedakan lap pencuci bagian bawah dan atas. Takutnya, kala membilas tidak bersih, habis buat bawah, masih ada kotoran tertinggal, eh, buat  cuci bodi. Baret deh, hikss

Itu cara, bagaimana caramu? Semoga berguna

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s