“Kemajuan” apa ini??

Miris banget pas mbaca-mbaca artikel kang ama,Β  pemilik http://www.roda2blog.com, saia lupa judul dan tanggal postingnya :lol:, yang diakhir postingan, sempat nulis, ada anak yang “rada” dimarahi ortunya gara-gara gak berani bawa motor sendiri ke sekolah, padahal dia masih SMP. Degradasi mental, ketidak pedulian, ato trend sekarang??
Masih ingat jelas, jaman saia masih SD-SMP, era 80an. Yang namanya sepeda motor, masih tergolong barang “di atas rata-rata”. Alat transportasi pribadi yang tergolong wah. Ya iyalah, jamannya Honda C-70, Astrea Star, Yamaha V-80 dan seangkatannya. Jalanan pun, relatif lebih sepi dan lancar, jauh beda dengan sekarang. Sarana transportasi, selain sepeda angin/pancal, buat angkutan umum juga terbatas. Palingan bemo (R3), Isuzu KA (mbah-e Isuzu Bison) daan….dokar πŸ˜†

yamahagambar : yamahafriends.wp.com
Bisa punya motor, bagi orang biasa, sudah sangat wah. Bisa kemana-mana dengan efisien. Kalo bapak, kebetulan rada ekstrem, benci produk Japanese katanya, walhasil, tunggangan beliau sampe sekarang ya Vespa πŸ˜‰
Saia, belajar pertama kali naik motor pake C-70 punya pakdhe. Yah, sukur bisa ajah, wong masih SD kelas 5 kalo gak salah. Pas pakde ke rumah, saia pinjam buat jalan di seputar kampung ajah, plus masuk komplek militer depan rumah. Itu tanpa setahu bapak, soale belum boleh, masih kelewat kecil katanya. Dasar bandel, udah bisa bebek, penasaran sama si gajah, Vespa PX150 punya bapak. Pas beliau tugas luar kota, ambil kunci di tempat biasa, bawa deh main-main. Bisa? Iya dong, kan tiap hari dianter sekolah dibonceng, tahu-lah cara oper persneling, rem si Vespa.
Kok ya ndilalah, saia bawa agak jauh, ke pusat kecamatan, jadi sedikit nyerempet liwat jalan raya, eh, diklakson truk dari belakang, takut, banting kiri, nyerempet mobil TNI-AU, ndlosor deh……
Untung sang bapak AL gak marah, kebetulan mobilnya juga gak lecet parah. Bangun sendiri, keburu ketahuan polisi ntar, pamitan sama bapak AL tadi, ngacir pulang. Kondisi? Saia lecet di dengkul, siku, telapak tangan. Kepala aman, helm SNI merk DMI jaman itu πŸ˜† Motor-e? Berantakan masbro, lampu depan pecah, setang melintir gak kompak sama roda, spatbor depan kegerus aspal, bodi samping-belakang dedel duel, gak cuman baret, tapi dah cuil-cuil..hiiyy
Begitu bapak pulang, jelas marah besar. Gak cuma soal motor yang rusak, yang utama memang keselamatan saia. Saia baru ngeh-nya beberapa waktu kemudian. Coba, gimana kalo lalu lintas dah rame kayak sekarang??? Hiiyyy…ngeri mbayanginnya..
Nah, kembali ke awal, kok ya bisa, orang tua justru melepas anak yang belum cukup umur, sendiri naik motor ke sekolah?? Kalo sekedar belajar di jalan kampung, saia masih “rada” sepakat, asal pake perangkat keselamatan, minimal helm+jaket. Tapi kalo jalan raya?? Secara mental saja, anak di bawah umur, pasti masih sangat labil. Dari segi emosi, nyali, ketenangan, wah….masih gak banget deh. Ntar, diklakson bus/truk aja dah gugup, akhirnya malah handling kacau, ujungnya bisa jatuh. Belum lagi kalo emosi, entah pas bareng teman seusia, diejek-lah, dipanasi-lah, nekat ngebut, walah malah bahaya.

anak-smp-naik-motor626834063gambar : om kobay.com

Sebenarnya, aturan resmi supaya seseorang boleh mengendarai kendaraan bermotor di jalan raya, adalah harus punya SIM. Nah, resminya, untuk memperoleh SIM tersebut, harus berusia minimal 17 tahun, dibuktikan dengan punya KTP. Kemudian, juga harus lulus ujian teori dan praktek soal kemampuan mengemudi di jalan. Jelas to?? Nah, masalahnya, gak hanya burung dan babi hutan, SIM aja bisa ditembak πŸ‘Ώ , jadinya belum cukup umurpun bisa punya, asal siapkan duit lebih πŸ‘Ώ
Maka dari itu, sebagai sesama orang tua, ada baiknya kita juga peduli dengan keselamatan anak. Rasa sayang, bukan hanya soal materi, contoh nyata, anak minta motor, dituruti aja, padahal masih belum mampu dia mengendalikan motor itu. Bila memang belum punya SIM, usahakan jangan sampai deh, mengendarai motor di jalan raya, meski dia sudah bisa dan menguasai motornya. Kalo ada musibah di jalan, gimana coba?? Iya kalo ngetik di komputer, bisa di-undo, lha kalo ini??? πŸ˜‰
At least, memang butuh sedikit ekstra, jadi mondar-mandir mengantar, karena anak belum bisa dan belum punya SIM. Tapi, yang penting adalah keselamatan toh? Demikian juga sebaliknya, bila anak sudah mampu, dan punya SIM, Silakan saja bawa sendiri motornya, asal tetap hati-hati, taati peraturan lalu-lintas dan harus pakai perlengkapan keselamatan a.k.a helm, jaket dan sepatu.
Keep safety on the road..

8 comments on ““Kemajuan” apa ini??

  1. Aku sekolah SD-SMP jalan kaki. Lumayan sih nggak terlalu jauh, 1 kilometer saja. Tapi rame-rame asyik juga nggak terasa. SMA di Jogja diantar jemput, soalnya motor cuma satu dan dipakai kakak kuliah. Waktu kelas tiga SMA baru deh bawa motor sendiri karena kakak udah lulus. Kebetulan juga udah bisa bikin SIM waktu itu. πŸ˜€

    ========

    Daftar Perlengkapan Penting Bagi Rider di Musim Hujan http://klxadventure.com/2014/12/19/daftar-perlengkapan-penting-bagi-rider-di-musim-hujan/

    Like

  2. naik motor di jalan raya ibarat wong perang…meleng atau lengah dikit..,akibatnya fatal..,

    tapi sekarang buanyak orang tua yg kurang peduli keselamatan anaknya..
    halah…embuh wis.. di ingatkan juga kita di anggap sok pinter…refoooot… 😦

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s